CABUT KEWARGANEGARAAN UNTUK PENGKHIANAT NKRI

SIKAAT…! Connie Rahakundini: Cabut Kewarganegaraan Para Pengkhianat Pelaku Makar !
Suatu sikap dan pernyataan yang tegas, memang sudah waktunya para pelaku makar dicabut hak kewarganegaraannya, karena tidak setia pada NKRI, Pancasila dan UUD’45. Lebih dari pada itu para pelaku makar telah merusak tatanan bernegara dan bermasyarakat dengan membuat kerusuhan dan ancaman pembunuhan pada pejabat negara. Hal ini ditegaskan oleh Connie Rahakundini Bakrie, pengamat militer dan intelejen, Jakarta, Kamis (30/5).
Semoga kebijakan ini cepat direalisasikan, mengingat rakyat semakin hidup tidak tenang dan kedaulatan negeri ini tetap utuh, tidak tercabik-cabik. Dengan dicabut kewarganegaraanya merupakan solusi yang terbaik. Mereka ini ibarat penjajah yang ingin merusak tatanan ideologi Pancasila kita yang sudah baku dan utuh !

“Cabut semua kewarganegaraannya hingga jangan boleh tinggal disini. Biarkan nasibnya kayak refugee,” kata Connie Rahakundini Bakrie lebih tegas. Dan katanya dia juga menyerukan agar negara melakukan penyitaan atas harta yang dimiliki para pelaku makar.

“Nggak ada hak atas apapun dan hak perdatanya dihapus. Jadi gak ada lagi lahan, rumah dan asset di dalam negeri,” tegasnya.
Menurutnya pemenjaraan pada para pelaku makar justru akan membesarkan nama mereka, padahal mereka adalah para pengkhianat bangsa.
“Ngapain menjarain? Sok-sok bawa HAM nanti mereka. Hapus status warga negaranya para pengkhianat bangsa,” tegasnya.

Di sisi lain sebelumnya, Mahfud MD menyebut sejumlah tokoh yang semula kelihatan galak jadi ketakutan setelah ditangkap untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya dalam terkait kegiatan politiknya.

“Nah, orang-orang itu, kalau Saudara lihat yang galak-galak itu, yang galak-galak itu, ada Lieus Sungkharisma, ada Kivlan Zen, ada si Eggy Sudjana, ketika belum ditangkap, itu galaknya bukan main, seperti ndak ada orang benar bagi dia,” ujar Mahfud MD dalam dialog kebangsaan di Universitas Alma Ata, Yogyakarta, Rabu (29/5).

“Begitu dipanggil polisi, diperdengarkan, ‘Nih kamu tanggal sekian ketemu ini, ini suaramu, kamu mau mengadakan ini, kamu merencanakan ini’. Bahkan ada yang memerintahkan membunuh, itu ada rekamannya,” lanjut Mahfud.
Setelah diperdengarkan bukti yang ada, lanjut Mahfud, para tersangka dugaan makar tersebut ramai-ramai membantah tudingan aparat. Mereka berkilah tidak bermaksud merusak negara.

“Begitu diperiksa, ‘Oh, ya saya ndak anu, ndak akan merusak negara’. Semula, ketika akan ditangkap galak, sesudah keluar (bukti), takut. Karena (bukti) rekamannya lengkap sekarang ini,” paparnya.
Pada kesempatan itu, Mahfud juga menyebut ada skenario yang sengaja diciptakan untuk mengacaukan keadaan pada aksi 21-22 Mei 2019. Kekacauan tersebut sengaja dibuat oleh pihak yang ingin merendahkan demokrasi yang memang sedang stagnan.

“Demokrasi yang sudah stagnan itu mau diturunkan lagi ke cara-cara anarkis. Apa pun alasannya, itu soal lain. Itu kita bisa berdebat apakah cukup alasan untuk melakukan itu atau tidak dan sekarang ini sudah mulai muncul gangguan terhadap kebangsaan kita,” tegasnya.

Satu tanggapan untuk “CABUT KEWARGANEGARAAN UNTUK PENGKHIANAT NKRI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s